Artikel Ilmiah Popular di Media Massa

Artikel ilmiah popular di media massa

Tulisan ilmiah popular yang umumnya dimuat di surat kabar dan majalah (media masa) adalah ulasan atau kajian terhadap suatu persoalan yang hangat dibicarakan di masyarakat. Ulasan atau kajian tersebut dapat berisi pandangan, tanggapan, harapan, dan penilaian disertai dengan saran-saran pemecahannya. Cara menyajikan tulisan ini berbeda dengan tulisan dalam bentuk makalah dan hasil penelitian. Dalam artikel ini tidak diperlukan adanya kata pengantar, daftar isi, bahkan kepustakaan.

Aktifitas menulis artikel di media massa dimulai dari munculnya ide untuk menulis suatu topik. Ide tersebut bisanya datang tak terduga dan bisa muncul di sembarang tempat seperti saat di rumah, di kamar mandi, di kendaraan, di depan televisi, saat sedang membaca atau sedang melakukan kegiatan lainnya. Agar ide tersebut tidak hilang maka sebaiknya begitu muncul ide tersebut langsung ambil secarik kertas, dan tulislah. Setelah memiliki waktu luang kembangkan ide tersebut menjadi tulisan.

Proses awal menulis, dimulai dengan membuat outline atau kerangka tulisan. Namun demikian sebelumnya perlu diuji dulu apakah ide atau topik tulisan yang akan dikembangkan benar-benar layak untuk ditulis. Beberapa pertanyaan dapat diajukan misalnya: apakah topik tersebut benar-benar menarik, sedang dibicarakan banyak orang (aktual), dan jika ditulis bermanfaat bagi orang lain minimal sebagai informasi. Contoh, artikel tentang: Cara Mudah Menembus Seleksi Masuk Perguruan Tinggi Negeri. Topik tersebut mungkin baik, namun demikian sudah basi karena selaksi masuk PTN sudah berakhir.

Pertanyaan selanjutnya adalah: apakah ide atau topik tersebut benar-benar kita kuasai atau tidak. Misalnya ingin menyoroti pembiayaan pendidikan, namun sama sekali tidak mempunyai latar belakang pembiayaan pendidikan, apa boleh buat mungkin ide tersebut untuk sementara dikesampingkan. Kalau sebuah ide tersebut tidak layak dikembangkan menjadi tulisan, lebih baik tidak usah dilanjutkan ke proses berikutnya. Jika dipaksakan, hanya sia-sia dan mubazir.

Baca juga :  Macam-Macam Karya Ilmiah

Bila ide tersebut layak diteruskan menjadi tulisan, langkah selanjutnya adalah mengumpulkan bahan-bahan sebagai penunjang tulisan. Bahan tersebut bisa didapatkan dari buku, jurnal, artikel di surat kabar, hasil-hasil penelitian maupun informasi dari internet. Makin banyak data yang dimiliki, makin leluasa penulis untuk mengembangkan tulisannya. Namun demikian, makin banyak informasi yang dikumpulkan terkadang membuat bingung penulis untuk memasukkannya dalam tulisan. Oleh karenanya diperlukan kemamapuan untuk memilah informasi yang penting, kurang penting dan tidak penting.

Setelah membuat kerangka tulisan dan menyiapkan data penunjang, proses berikutnya adalah mulai menulis. Setiap orang punya kebiasaan menulis sendiri-sendiri. Adayang terbiasa menulis langsung di komputer, ada yang terlebih dulu menuliskannya di kertas baru kemudian menuliskan di komputer, atau bahkan terbiasa dengan ketik manual (ogleg).

Pedoman Penulisan pada (Artikel) Ilmiah Populer di Media Massa

Langkah pertama menulis Artikel Ilmiah Popular di Media Massa yang perlu dilakukan adalah menentukan judul tulisan. Judul merupakan salahsatu kekuatan tulisan. Judul yang singkat, mangkus, dan menarik, merupakan nilai tambah bagi tulisan tersebut untuk terus dibaca dan dipertimbangkan pemuatannya oleh redaktur.

Selain judul, paragraf pertama tulisan juga harus dibuat semenarik mungkin. Ini merupakan ”pintu gerbang” bagi pembaca untuk ”masuk” ke tulisan tersebut hingga paragraf terakhir. Paragraf pertama merupakan penentu untuk paragraf-paragraf berikutnya. Dapat dinyatakan bahwa paragraf pertama merupakan salahsatu kunci baik tidaknya tulisan tersebut, selain sebagai penentu dimuat tidaknya tulisan tersebut. Tidak ada artinya judul menarik tetapi paragraf pertama tidak menggugah selera pembaca untuk meneruskan ”menikmati” tulisan tersebut.

Struktur tulisan di media massa umumnya sama, yaitu dibagi menjadi tiga bagian. Pertama, Pendahuluan yang merupakan pengantar tulisan tersebut. Biasanya bagian ini terdiri dari tiga atau empat paragraf yang menjelaskan kepada pembaca tentang latarbelakang problematik dari tulisan tersebut. Dalam beberapa alinea, pembaca sudah harus tahu secara ringkas inti persoalan dari artikel tersebut. Kemudian dilanjutkan dengan isi yang berisi dua hal yaitu masalah dan pembahasannya. Tulisan diakhiri dengan penutup yang berisi kesimpulan dan saran-saran.

Baca juga :  Pengertian Manajemen Pendidikan

Setiap menulis artikel, penulis harus benar-benar memperhatikan kesinambungan isi dari paragraf yang satu ke paragraf yang lain. Intinya antara paragraf yang satu dengan yang lain harus nyambung (terkait), runtut dan saling mendukung. Oleh karenanya setelah selesai, artikel perlu dibaca berulang-ulang untuk memastikan kesinambungan tersebut selain untuk mengecek tata bahasanya, atau kemungkinan kesalahan pengetikan. Makin sedikit kekeliruan huruf, kata maupun kalimat menunjukkan bahwa penulisnya teliti dan cermat serta serius dalam menyelsaikan tulisannya sekaligus menyangkut kredibilitas penulis di mata redaktur dan pembaca.

Hal-hal tersebut di atas adalah aspek teknis penulisan artikel di media massa. Selain aspek tersebut, yang tidak kalah penting diperhatikan adalah aspek non teknis agar artikel diterima dan dimuat di surat kabar tersebut. Aspek tersebut misalnya: perlunya mengenal karakter redatur, menjalin komunikasi dengan redaktur, mengetahui kebijakan redaksional, mengenali karakteristik media, prosedur pengiriman artikel dan sebagainya.

Beberapa saran yang perlu diperhatikan bagi guru yang ingin menulis di media massa antara lain:

  1. Sering-seringlah membaca dan mempelajari tulisan ilmiah yang dimuat di media massa. Perhatikan isi, sistematika, alur pikir, gaya bahasa, tema, hingga karakteristik artikel yang diterima di media yang dituju.
  2. Jika mungkin tanyalah kepada redaktur atau orang yang telah biasa menulis tentang syarat-syarat penulisan yang ditetapkan media yang dituju
  3. Perluas wawasan di bidang pendidikan dengan membaca, berdikusi, mengikuti forum ilmiah atau mengamati fenomena-fenomena yang terjadi di tengah masyarakat.
  4. Jangan segan, bosan apalagi frustrasi apabila artikel atau tulisan yang dikirim ke media ditolak atau tidak dimuat. Koreksi dan telitilah sebab-sebabnya sebagai bahan penulisan berikutnya
  5. Mulailah dengan manulis di media-media yang cakupannya terbatas sebelum menulis di media tingkat lokal atau nasional
  6. Kumpulkan informasi tentang cara penulisan, syarat pemuatan tulisan, kriteria tulisan yang dimuat, tema-tema tulisan yang diperlukan atau diprioritaskan media yang kita tuju. Artikel Ilmiah Popular di Media Massa
Baca juga :  Cara Membuat Jadwal Pelajaran

Nah demikianlah langkah-langkah dalam penulisan artikel ilmiah populer di media massa, semoga bermanfaat,.