FOBIA SEKOLAH : Pengertian Fobia
ilmu akuntansi

Fobia Sekolah: "I’m Not Stupid, aku Takut"

1

Fobia SEKOLAHYang paling penting untuk memahami tentang fobia adalah bahwa mereka tidak rasional. Seorang anak yang takut anjing tidak akan berbicara keluar dari itu, dimarahi dari itu, atau dihukum keluar dari sana. Ini hanya tidak masalah jika kita menunjukkan bahwa anak anjing kecil, anjing lembut, atau bahkan mungkin boneka anjing.

Tidak masalah jika kita meyakinkannya bahwa kami akan melindungi dirinya dari anjing, jika kita katakan padanya bahwa anjing adalah “teman terbaik manusia,” atau jika kita berjanji es krim jika ia hanya akan hewan peliharaan anjing kami, sekali saja , untuk melihat bahwa ia tidak perlu takut.

Masalahnya adalah bahwa dia takut. Dia mungkin begitu takut bahwa ras hatinya, napasnya semakin tak beraturan, dia mulai berkeringat, dan dia kocok. Dia benar-benar, positif percaya bahwa ia harus melepaskan diri dari anjing atau dia pasti akan mati. Jika ia tidak dapat pergi, ia mungkin melekat pada orang dewasa terdekat di teror. Ini adalah respons fobia penuh tertiup ke objek ditakuti.



Jika terjadi lebih dari satu kali, kemungkinan anak ini akan sangat takut perasaan mengerikan bahwa dia tahu pergi dengan berada di sekitar anjing bahwa dia akan melakukan segala yang dia bisa untuk menghindari mereka. Jika perasaan yang cukup kuat, ia tidak mungkin dapat mentolerir bahkan gambar anjing atau cerita tentang anjing. Kuliah dan jaminan benar-benar penting. Semua ini adalah anak bisa merasakan ketakutan dan rasa takutnya apa yang terjadi pada saat dia takut.
Pengganti “Sekolah” untuk “Anjing”

Sebagian besar dari kita orang dewasa mendapatkannya ketika seorang anak takut sesuatu seperti anjing, terutama jika kita tahu bahwa anak pernah digigit anjing atau menyaksikan seseorang diserang oleh anjing. Sebagai frustasi karena mungkin mencoba untuk menenangkan anak, kita memahami bahwa ada penyebab yang rasional untuk apa yang sekarang mungkin reaksi yang berlebihan irasional. Kami merespon dengan kenyamanan dan kasih sayang, setidaknya untuk sementara waktu. Kita bahkan dapat memutuskan bahwa itu bukanlah hal terburuk di dunia untuk seseorang untuk ingin menghindari anjing. Mencintai anjing tidak diperlukan untuk kelangsungan hidup di dunia kita dan menghindari anjing-sebenarnya cukup dikerjakan.

Dewasa, terutama orang dewasa yang bekerja di sekolah, umumnya memiliki waktu yang jauh lebih sulit menjadi pemahaman ketika hal yang membuat anak takut adalah sekolah atau subjek sekolah. Lagi pula, orang-orang yang menjadi pendidik suka sekolah. Bagi mereka, sekolah adalah tempat di mana mereka merasa sukses, dimana mereka mempelajari hal-hal rapi, di mana mereka merasa nyaman.

Takut mata pelajaran sekolah terletak di luar kerangka acuan pribadi mereka. It’s a stretch besar untuk benar-benar memahami bahwa anak-anak bisa sama fobia tentang sekolah, atau kelas matematika, atau menulis kalimat sebagai anak lain mungkin tentang anjing. Tetapi beberapa anak-anak dan remaja, mungkin lebih daripada yang kita mengerti dalam budaya kita, benar-benar dan sungguh-sungguh fobia tentang sebagian atau seluruh dari hari sekolah biasa.

Pikirkan tentang hal ini. Untuk beberapa anak, pergi ke sekolah seperti menghadapi anjing setan setiap hari. Bagi mereka, sekolah adalah tempat di mana mereka tidak dapat berhasil, di mana mereka merasa buruk tentang diri mereka sendiri, di mana mereka terus jatuh pendek dari orang dewasa dan putus harapan. Bagi mereka, setiap pelajaran matematika merupakan kesempatan untuk menunjukkan betapa bodoh mereka; setiap proyek kelompok suatu kesempatan untuk mengecewakan teman-teman sekelas mereka, setiap ujian, kuis, dan sesi tanya-jawab kesempatan untuk menjadi terhina lagi. Hari demi hari, tahun demi tahun, mereka dilemparkan ke dalam situasi yang mereka takuti. Dan hari demi hari, tahun demi tahun, ketakutan semacam itu.

Musim penghujan, rumah anda belum ada kanopinya? Lihat harga dan model terbaru => Daftar Harga!


Artikel yang terkait dengan Fobia Sekolah: "I’m Not Stupid, aku Takut" :

Dapatkan update terbaru via Twitter @belajarpsikolog, atau ikuti komunitasnya di Facebook

One Response

  1. dHaNy says:

    Semoga anak saya besok tidak fobia untuk sekolah…

Leave a Reply

Proudly designed by Theme Junkie.