CONTOH PIDATO : Macam - Macam Pidato
ilmu akuntansi

Macam – Macam Pidato dan Contoh Pidato

3

Macam – Macam Pidato dan Contoh Pidato

Naskah pidato seperti juga naskah dialog, ditulis untuk ditampilkan. Perbedaannya, naskah dialog ditampilkan oleh beberapa orang, sedangkan pidato ditampilkan oleh seorang saja. Selain itu, komunikasi dalam dialog dilakukan di antara pemeran, sedangkan di dalam pidato, komunikasi terjadi antara yang berpidato dengan pendengar.

Sebenarnya, pidato tidak selalu harus menggunakan naskah lengkap, bahkan ada pidato yang sama sekali tidak menggunakan naskah. Bila Anda akan berpidato dengan menggunakan naskah, maka Anda harus menyiapkan naskah tersebut terlebih dahulu. Dengan demikian, Anda harus memiliki keterampilan menulis naskah pidato.

Sebelum Anda berlatih menulis naskah pidato, ada baiknya terlebih dahulu Anda memahami macam-macam pidato dan hal-hal yang berkenaan dengan naskah pidato.



Macam - Macam Pidato dan Contoh Pidato

Macam – Macam Pidato berdasarkan Tujuan

Berdasarkan tujuannya, macam-macam pidato dapat digolongkan menjadi beberapa, yaitu: (1) pidato informasi; (2) pidato persuasi; dan (3) pidato aksi.

1. Pidato Informasi

Pidato Informasi adalah pidato yang dilakukan dengan tujuan menginformasikan, memberitahukan, atau menjelaskan sesuatu. Suasana yang serius dan tertib benar-benar dibutuhkan pada jenis pidato ini, perhatian akan dipusatkan pada pesan yang akan disampaikan. Dalam hal ini, orang yang berpidato haruslah orang yang dapat berbicara dengan jelas, sistematis, dan tepat isi agar informasi yang disampaikan benar-benar terjaga keakuratannya. Dengan demikian, pendengar akan berusaha menangkap informasi dengan sungguh-sunguh.

Contoh pidato informasi 

Beberapa contoh pidato informasi antara lain: (a) pidato Ketua Umum Pemilu tentang hasil pemilihan suara; dan (b) pidato Mensekneg sehabis sidang kabinet.

2. Pidato Persuasi

Pidato Persuasi adalah pidato yang bertujuan menyakinkan pendengar tentang sesuatu. Pada jenis pidato ini, orang yang berpidato benar-benar dituntut memiliki keterampilan berbicara yang baik, karena bertugas untuk mengubah sikap pendengarnya dari tidak setuju menjadi setuju, dan tidak mau membantu menjadi mau membantu, dari tidak percaya menjadi percaya. Dalam pidato ini, si pembicara atau orang yang berpidato harus melandaskan isi pembicaraannya pada argumentasi yang nalar, logis, masuk akal, dan dapat dipertanggungjawabkan.

Contoh pidato persuasi

Beberapa contoh pidato persuasi antara lain: (1) pidato pimpinan partai di daerah yang kurang menyenangi partai tersebut; (2) pidato pimpinan BRI pada masyarakat yang lebih senang berhubungan dengan tengkulak; atau (3) pidato calon kepala desa di daerah yang massanya belum simpati kepadanya.

3. Pidato Aksi

Pidato Aksi adalah pidato yang bertujuan untuk menggerakkan. Pidato aksi memiliki persamaan dengan pidato persuasi. Perbedaannya pada pidato persuasi hasil yang diharapkan ditujukan pada kepentingan pribadi atau lembaga, sedangkan pidato aksi bertujuan untuk mencapai tujuan bersama. Pada pidato jenis ini, orang yang berpidato haruslah orang yang berwibawa, tokoh idola, atau panutan masyarakat yang memiliki keterampilan berbicara dan pandai membangkitkan semangat.

Contoh pidato aksi

Beberapa contoh pidato aksi antara lain: (1) pidato presiden Soekarno pada saat menggerakkan rakyat Indonsia untuk tetap memiliki semangat dalam berjuang melawan penjajah; atau (2) pidato Bung Tomo saat menggerakkan para pemuda dengan cara membangkitkan semangat juang mereka pada Peristiwa 10 November 1945 di Surabaya.

Itulah beberapa macam pidato dan contoh pidato. Nah setelah mengetahui macam-macam pidato dan contoh pidato selanjutnya adalah mempersiapkan pidato agar pidato kita berjalan lancar.

Persiapan yang dilakukan sebelum Pidato

Untuk mempersiapkan sebuah pidato yang baik, perlu diperhatikan tujuh langkah. Tujuh langkah dalam mempersiapkan pidato tersebut yaitu :

  1. merumuskan tujuan pidato;
  2. menganalisis pendengar dan situasi;
  3. memilih dan menyampaikan topik;
  4. mengumpulkan bahan.
  5. membuat kerangka;
  6. menguraikan isi pidato secara terperinci; dan
  7. berlatih dengan suara nyaring.

Ketujuh langkah persiapan pidato tersebut dapat dikelompokkan menjadi tiga kegiatan, yaitu:

  1. meneliti masalah, yang terdiri atas langkah-langkah (1), (2), dan (3);
  2. menyusun atau menulis naskah pidato, yang terdiri atas langkah-langkah (4), (5), dan (6);
  3. latihan oral, yaitu langkah (7).

Urutan kelompok kegiatan dalam persiapan pidato tersebut di atas tidak boleh diubah. Perubahan urutan dalam hal ini hanya dimungkinkan mengubah urutan langkah yang terdapat pada tipe kelompok, misalnya kelompok kegiatan (1) yang seharusnya terdiri atas kegiatan a, b, dan c, menjadi kegiatan b, a kemudian c, begitu pula pada kelompok kegiatan (2).

Nah demikianlah beberapa hal mengenai macam-macam pidato beserta contoh pidato, semoga bermanfaat.

Musim penghujan, rumah anda belum ada kanopinya? Lihat => Harga Kanopi Baja Ringan!


Artikel yang terkait dengan Macam – Macam Pidato dan Contoh Pidato :

Dapatkan update terbaru via Twitter @belajarpsikolog, atau ikuti komunitasnya di Facebook

3 Responses

  1. Patrick Prasetyo says:

    Menarik. Tapi, mohon untuk diberikan Penerapannya dalam kehidupannya sehari-hari dalam segi contoh. Sehingga bisa lebih dipahami.

    Contohnya : Pidato tentang Hari Kemerdekaan, Perpisahan Sekolah. Sehingga, bagi pelajar tidak cukup membingungkan

Proudly designed by Theme Junkie.