Makan Terlalu Cepat Mendorong Berat Badan

pertumbuhan anakPeneliti mempelajari perilaku makanan telah menemukan bahwa makan terlalu cepat bisa menjadi kontributor penting untuk menjadi gemuk. Makan cepat sebelumnya telah dikaitkan dengan indeks massa tubuh lebih tinggi, menurut Prof Hiroyasu Iso dari Universitas Osaka, Jepang, dan rekan dalam sebuah artikel di situs web British Medical Journal.

Tim menyelidiki faktor-faktor antara 3.287 pria dan wanita di Jepang berusia 30 sampai 69 tahun. Sekitar 33 persen laki-laki dan 22 persen wanita kelebihan berat badan (indeks massa tubuh 25 atau lebih tinggi). Para peserta diberi kuesioner untuk merekam kebiasaan diet mereka, termasuk “makan sampai penuh” dan kecepatan makan.

Lebih dari setengah perempuan (58 persen) dan laki-laki (51 persen) mengatakan bahwa mereka makan sampai penuh. Dalam studi tersebut, hal ini merujuk pada makan dalam jumlah “besar makanan dalam satu hidangan” Kecepatan peserta ‘diri yang dilaporkan. Makan itu didukung oleh laporan dari seorang teman. Hanya separuh dari pria (46 persen) dan lebih dari persen (sepertiga 36) perempuan dilaporkan makan dengan cepat. Untuk kedua jenis kelamin, makan sampai penuh dan makan cepat yang positif berkaitan dengan berat badan, indeks massa tubuh dan asupan energi total.

Para peneliti memperkirakan bahwa kombinasi makan cepat dan makan sampai penuh lebih dari tiga kali lipat risiko kelebihan berat badan. Perhitungan ini membawa ke rekening usia, konsumsi alkohol, merokok, pekerjaan dan olahraga teratur.

Mereka menyimpulkan: “Kombinasi dari dua perilaku makan memiliki efek yang substansial dan aditif pada kelebihan berat badan. Obesitas atau kegemukan merupakan faktor risiko penting untuk penyakit terkait gaya hidup seperti kanker, penyakit jantung diabetes, dan. “

Para ahli menunjukkan bahwa studi sebelumnya menunjukkan “dasarnya tren yang sama,” yaitu asosiasi antara kecepatan makan dan indeks massa tubuh, berat badan dan asupan energi total. Tapi mereka memanggil lebih banyak riset untuk memverifikasi hubungan sebab akibat.

Baca juga :  Jenis-Jenis Konsep Diri

Mengomentari studi di editorial, Dr Elizabeth Denney-Wilson dari University of New South Wales, Australia, dan Karen Campbell dari Deakin University di Australia mengatakan bahwa studi ini menambah bukti bahwa perilaku makan adalah pusat untuk mempromosikan keseimbangan energi positif (mengambil energi lebih banyak daripada yang digunakan) dan dapat menyebabkan epidemi obesitas saat ini.

“Drive untuk energi berlebihan bila tersedia mungkin sebuah keharusan evolusi, namun, sampai dekade terakhir ini kebanyakan orang dewasa tidak memiliki kesempatan untuk mengambil energi yang memadai untuk mengaktifkan lemak untuk disimpan,” tulis penulis. “Dengan peningkatan ketersediaan pangan murah dalam porsi besar, makanan cepat saji, dan lebih sedikit keluarga makan bersama dan makan sementara terganggu (misalnya sambil menonton TV), perilaku makan yang berubah, dan ini dapat memberikan kontribusi terhadap epidemi obesitas.”

Ini masih belum jelas persis apa yang mendorong kita untuk makan cepat atau untuk makan sampai kita penuh, dan apakah driver ini dimodifikasi, mereka menambahkan, tapi lingkungan yang ada sekarang kita membuatnya sulit untuk mengatur asupan energi kita. Telah ditemukan dalam percobaan yang kita relatif buruk pada mengatur asupan energi, mengandalkan sinyal visual lebih dari perasaan internal kami kepenuhan.

Kami biasanya tidak makan lebih sedikit dari makanan yang telah diubah untuk mengandung energi lebih banyak – kita cenderung makan lebih banyak ketika dihadapkan dengan berbagai makanan yang lebih luas, dan kami makan lebih banyak ketika porsi besar dilayani.

Pendidikan juga memainkan peran. “Tampaknya mungkin bahwa kemampuan awal untuk peraturan energi mungkin akan berakhir-dikuasai oleh tekanan orangtua untuk makan lebih banyak,” menyarankan para penulis. Penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar (85 persen) dari orang tua dapat mendorong anak untuk makan lebih dari mereka akan memilih untuk.

Baca juga :  Contoh Judul Skripsi Tesis Pendidikan

Sebuah studi anak-anak prasekolah menemukan bahwa prediktor terkuat dari jumlah yang dikonsumsi saat makan adalah jumlah yang dilayani, tanpa snack sebelumnya, sehingga para ahli mendesak perawat untuk mengadopsi “strategi makan anak-dipimpin yang mengakui keinginan anak untuk berhenti makan.”

Mereka juga ingin melihat dokter bekerja dengan orang tua untuk mendorong kebiasaan makan sehat pada anak-anak mereka seperti makan perlahan, melayani ukuran porsi yang sesuai, dan makan sebagai sebuah keluarga dalam lingkungan non-mengganggu. “Mengingat pentingnya mencegah kelebihan berat badan, dokter perlu terlibat dengan orang tua,” tulis mereka. “Bukti menunjukkan bahwa orang tua dapat didukung untuk membuat perubahan efektif untuk kebiasaan anak-anak mereka makan.”

Para penulis menyimpulkan bahwa makan bersama-sama dengan seorang dewasa yang dapat memberikan “peran pemodelan dengan lambat dan santai makan” mungkin akan berguna dalam mengajar anak-anak untuk mendengarkan sinyal tubuh mereka sendiri.